slider-image

Aksi Kartu Pos dari SMK Negeri 1 Banda Aceh untuk Dunia

blog-img

 

Tokoh multitalenta Jerman Alexander von Humboldt merevolusi konsep alam dengan melakukan pendekatan ilmiah terhadap alam sebagai jaring kehidupan yang saling terkait, dan mengilhami tidak terhitung banyaknya saintis, ahli lingkungan, penulis dan seniman. Pada peringatan hari ulang tahun ke-250 Humboldt, sudut pandang tersebut kini lebih dibutuhkan dibanding kapan pun sebelumnya: Perlu ada kesadaran bahwa segala sesuatu itu saling terhubung dan bahwa kerusakan yang ditimbulkan di satu tempat selalu membawa implikasi di tempat lain dan juga bagi keadaan secara keseluruhan. Barangkali ini dapat mendorong kemunculan berbagai alternatif dalam bentuk pemikiran sistem keseluruhan dan upaya pemulihan alam. Rasa hormat Humboldt bukan saja kepada alam berikut keajaiban yang terkandung di dalamnya, tetapi juga kepada alam sebagai suatu sistem yang mencakup kita sebagai bagian yang tidak terpisahkan, sudah saatnya diperhatikan kembali dan diimplementasikan di zaman ini.
Dengan mengusung judul HUMBOLDT DAN JARING KEHIDUPAN, Science Film Festival 2019 mencoba menyoroti relevansi pendekatan kompleks ini di abad ke-21, khususnya bagi pelajar dan orang muda, serta berupaya meningkatkan kesadaran mengenai isu lingkungan, perubahan iklim, dan kelestarian. Sejak edisi pertamanya pada tahun 2005, festival yang diselenggarakan oleh Goethe- Institut ini secara konsisten mempromosikan literasi sains kepada kaum muda di Asia Tenggara, Asia Selatan, Afrika Utara, Amerika Latin, Afrika Sub-Sahara dan Timur Tengah melalui komunikasi berbasis pengetahuan yang menghibur.
Dalam perjalanan waktu, festival ini telah mengukuhkan diri sebagai acara terbesar di dunia dalam kategori ini, dengan lebih dari satu juta pengujung di 18 negara selama edisi tahun 2018, termasuk lebih dari 80.000 pengunjung di Indonesia. Untuk tahun ini, Science Film Festival akan mengunjungi 51 kota di seluruh Nusantara mulai 22 Oktober hingga 24 November 2019. Dengan didukung oleh sejumlah mitra lama, termasuk Kedutaan Besar Republik Federal Jerman, inisiatif PASCH (“Sekolah: Mitra menuju Masa Depan”), Sahid Hotels & Resorts Indonesia, serta Universitas Paramadina, Science Film Festival 2019 akan menyajikan 13 film dari tujuh negara yang hendak menyapa anak-anak Indonesia dan secara edukatif dan menghibur menghubungkan mereka dengan sains, di samping menyediakan program interaktif berupa eksperimen dan
Sebagai bentuk apresiasi SMK Negeri 1 Banda Aceh dalam ikut serta menumbuhkan kepedulian siswanya terhadap lingkungan. Makasa bersama tim guru Bahasa Jerman SMKN1 Banda Aceh melakukan aksi kartu pos dengan mengajak siswa-siswi menciptakan karya seni melalui kartu pos dengan tema "Mit Bauhaus PASCH_Welt". Dari 100 karya telah dipilih 20 karya terbaik yang akan dikirimkan ke sekolah di luar Indonesia guna menjalin hubungan pertukaran budaya sesama sekolah PASCH di seluruh dunia. SMK Negeri 1 Banda Aceh juga memberikan piala penghargaan kepada juara 1 sampai 3 yang telah melalui proses penjurian oleh guru Bahasa Jerman serta bekerjasama dengan guru keenian dan guru desain grafis.
Suatu kebanggaan tersendiri bagi SMK Negeri 1 Banda Aceh bisa ikut serta menjadi bagian dari aksi internasional ini.

Aidil Ihfar - 02 November 2019